Akankah Lapisan Ozon Terus Menurun?

 

Pada tahun 1985 para ilmuwan melaporkan sesuatu yang sangat meresahkan bahwa mereka telah menemukan lubang pada lapisan ozon di atas Antartika. Menurut mereka, penyebab dari hal tersebut adalah kegiatan manusia yang menimbulkan penguapan bahan kimia sehingga dapat menipiskan ozon atmosfer di atas Kutub Selatan dan seluruh dunia. Kemudian pada tahun 1987, komunitas internasional bersatu untuk menandatangani Protokol Montreal, yang secara bertahap menghapus penggunaan bahan kimia tersebut. Hal ini perlu dilakukan untuk menjaga lapisan ozon yang sesungguhnya dapat melindungi kita dan organisme lain dari radiasi matahari yang berbahaya.

Protokol, yang secara luas dianggap sebagai kesuksesan besar sejak diberlakukannya dan secara signifikan dapat menurunkan tingkat bahan kimia perusak ozon di atmosfer, serta “lubang” di Antartika telah menyusut. Namun dalam sebuah studi baru yakni dalam Atmospheric Chemistry and Physics, para ilmuwan melaporkan bahwa satu bagian penting dari lapisan ozon tampaknya masih terus menurun.

Lapisan ozon berada di stratosfer, wilayah atmosfer dari 10 hingga 50 kilometer di atas permukaan bumi. Selimut gas ini sangat penting bagi kehidupan di Bumi — ia menyerap radiasi ultraviolet matahari, yang dapat merusak DNA dan juga mempromosikan kanker kulit dan bahaya lainnya bagi manusia, satwa liar, dan tanaman.

Pada kenyataannya, ozon didistribusikan ke seluruh stratosfer bawah, tengah, dan atas serta di troposfer, yakni lapisan bawah atmosfer yang memanjang dari permukaan bumi hingga sekitar 10 kilometer. Berkat protokol tersebut, sejak akhir 1990-an, ozon di stratosfer “tampak seperti tidak turun lagi, yang merupakan kesuksesan besar”, kata William Ball, seorang peneliti dalam fisika atmosfer di ETH Zürich. Tetapi pengukuran yang tepat untuk stratosfer bawah sulit dilakukan. “Salah satu masalah utama yang dibiarkan tidak terselesaikan adalah bahwa di stratosfer yang lebih rendah, ada banyak variabilitas yang tidak kami tangkap dalam pendekatan yang biasanya kami lakukan untuk mengetahui apa trennya”, kata Ball.

Ball dan tim peneliti dari lembaga di seluruh dunia ingin mengukur tren lapisan ozon dengan lebih akurat. Dalam studi mereka, mereka mensintesis dan kemudian menganalisis beberapa set data satelit ozon atmosfer. Data tersebut mencakup daerah tropis dan garis lintang pertengahan, dari tahun 1985 hingga 2016. Tim menemukan ozon di stratosfer atas telah pulih sejak tahun 1998. “Jelas itu akan kembali naik”, kata Ball. “Di sinilah kami berharap untuk melihat Protokol Montreal bekerja dengan baik”. Mereka juga menemukan ozon di troposfer — yang sebagian besar berasal dari polusi udara — naik dari 2004 hingga 2016.

Mulai tahun 1985 “Anda dapat melihat [total kolom ozon] turun”, kata Ball. “Setelah 1998 kita melihat ozon berhenti menipis, awalnya melihat sedikit kenaikan dan kemudian tampaknya macet”. Tetapi kenaikan itu secara statistik tidak signifikan menurut analisis yang dilakukan Ball. “Apa yang dikatakan ini, hebat, sejak tahun 1998 ozon belum menipis lebih jauh”. Tetapi tampaknya juga tidak mengalami rebound.

Apa pelakunya? Tim Ball menemukan ozon di stratosfer yang lebih rendah secara perlahan, terus turun sejak 1998. “Kami melihat penurunan kecil tapi terus-menerus dan terus menerus — tidak secepat sebelum 1998 tetapi [tren] terus turun,” katanya. “Ini mengejutkan, karena kita diharapkan juga melihat [kawasan ozon] ini berhenti berkurang.” Temuan ini penting karena stratosfer yang lebih rendah mengandung fraksi terbesar dari lapisan ozon. Secara keseluruhan, Ball mengatakan, ozon global telah menurun 5 persen antara tahun 1970 dan 1998 — sebelum efek protokol.

Tim peneliti belum mengetahui penyebab penurunan yang terus-menerus pada ozon stratosfer yang lebih rendah ini. Dalam artikel mereka, mereka mengajukan beberapa kemungkinan penjelasan, beberapa di antaranya adalah dipengaruhi oleh perubahan iklim. Alasan potensial lainnya adalah peningkatan emisi bahan kimia berumur pendek mencapai stratosfer yang lebih rendah dan menghancurkan ozon. Tetapi ini hanyalah hipotesis yang masih perlu dieksplorasi oleh para ilmuwan. “Sangat jelas bahwa Protokol Montreal telah berfungsi,” kata Ball. “Tapi sepertinya ada sesuatu yang muncul di panggung, dan kita tidak benar-benar tahu apa itu.”

Pakar luar sama-sama terkesan dengan penelitian baru dan merasa terganggu dengan temuannya. “Ini benar-benar memprihatinkan, karena kita tidak tahu apa yang sedang terjadi,” kata Michaela Hegglin, seorang profesor di bidang kimia atmosfer di University of Reading, Inggris. “Kita semua mencari tanda-tanda pemulihan, dan sekarang makalah ini keluar dan mengatakan bahwa stratosfer yang lebih rendah menurun.”

Orang-orang tidak boleh panik atas temuan baru ini, Ball memperingatkan. “Saat ini, kolom [total ozon] tidak semakin buruk,” katanya. Namun, dia menambahkan, “Kita harus khawatir. Kami harus segera menyelesaikannya, karena kami tidak ingin lapisan ozon bertambah buruk. ”

Ravishankara, seorang profesor di departemen Kimia dan Atmosfer Sains di Colorado State University, mengatakan temuan ini juga mengajarkan pelajaran penting kepada dunia. “Ketika Anda membuat kebijakan lingkungan, Anda mempelajari masalahnya, mendiagnosis, mengambil tindakan — dan kemudian kebanyakan orang menganggap bahwa Anda sudah selesai. Tapi bukan itu masalahnya, “katanya. “[Anda harus] terus mengukur dan memantau, untuk memastikan bahwa apa yang terjadi adalah apa yang Anda prediksi. Kita tidak bisa mengalihkan pandangan dari bola”. Kemudian Hegglin setuju bahwa “Dunia harus menyadari bahwa kisah lapisan ozon belum berakhir”.

 

sumber:

www.scientificamerican.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


5 − = three